Sabtu, 03 Maret 2012

Tugas Seni Budaya ( 10 Lukisan Mancanegara )


1.Monalisa


Lukisan Monalisa yang juga dikenal sebagai La Gioconda di Italia dan La Joconde di Perancis diyakini banyak kalangan dilukis oleh Leonardo da Vinci pada era Renaisans yaitu tepatnya di tahun 1503. Sementara subyek lukisannya menurut sejumlah sejarawan adalah seorang wanita asal kota Florence, Italia yang bernama Lisa del Giocondo atau Lisa Gherardini, isteri dari seorang pengusaha sutera kaya, Francesco del Giocondo.

Leonardo da Vinci mengerjakan lukisan potret ini hingga tahun 1506 dan sayangnya ia tidak meninggalkan catatan apapun dalam karya legendaris tersebut hingga akhir hayat pada tahun 1519. Namun hal inilah yang membuat Monalisa menjadi masyhur karena para sejarawan mengajukan beragam teori tentang lukisan ini baik berupa motif pribadi da Vinci dalam melukis, subyek lukisan, kapan lukisan dibuat, siapa pemilik sah lukisan dan tentu saja: makna senyum si Monalisa. Lukisan Monalisa menggambarkan potret setengah badan seorang wanita usia pertengahan 20an yang berpose di sebuah teras gedung. Berbeda dengan sejumlah model lukisan potret pada masa itu yang umumnya berpose tegak lurus dan kaku, model lukisan ini terlihat santai menyilangkan tangannya di pegangan kursi sambil mengembangkan senyum tipis yang sangat misterius. Lukisan ini menjadi khas juga karena sang model lukisan tidak memakai perhiasan apapun di tubuhnya dan bahkan tidak mempunyai alis mata!
Namun sebenarnya lukisan Monalisa tidak terlalu terkenal hingga pertengahan era 1800an ketika para seniman aliran Simbolik memuji Monalisa sebagai simbol kemisteriusan wanita. Sejak saat itu Monalisa menjadi inspirasi berbagai macam puisi, lagu dan drama. Semakin terkenal lagi ketika lukisan ini dicuri pada tahun 1911 dan untungnya dua tahun kemudian diketemukan.

Monalisa merupakan salah satu karya kesayangan Leonardo da Vinci. Ini terbukti karena da Vinci terus membawa lukisan tersebut kemana pun dia pergi hingga akhir hayat. Tahun 1516, da Vinci diundang melukis ke Perancis oleh Raja Francois I. Raja yang kagum terhadap karya-karya da Vinci membeli sejumlah lukisan sang maestro termasuk lukisan Monalisa dan kemudian memajangnya di istana Château Fontainebleau. Selanjutnya, Raja Louis XIV memindahkan lukisan ke istana Versailles. Setelah Revolusi Perancis, lukisan berpindah lagi ke istana (sekarang museum) Louvre. Penguasa terkenal pasca Revolusi Perancis, Napoleon I bahkan pernah menggantung lukisan Monalisa di kamar pribadinya.

Peristiwa menggemparkan terjadi pada 21 Agustus 1911 ketika Monalisa dicuri oleh seorang karyawan museum berkebangsaan Italia, Vincenso Peruggia. Dia menyimpan Monalisa selama dua tahun di loteng kamarnya di Paris. Tahun 1913, Peruggia membawa pulang Monalisa ke Italia dan mencoba menjualnya. Dia kemudian tertangkap, namun masyarakat Italia malah menganggap Peruggia sebagai pahlawan karena berhasil ‘memulangkan’ Monalisa ke tanah airnya. Setelah dipamerkan ke publik, Pemerintah Italia akhirnya memulangkan Monalisa kembali ke ‘rumah’ di Museum Louvre, Perancis.


2.The Last Super

Lukisan ini di beri nama The Last Supper. Namun orang Indonesia menyabutnya sebegai lukisan Perjamuan Kudus. Paadhal arti dari The Last Supper itu sendiri adalah Perjamuan Terakhir.
Lukisan yang dibuat oleh Leonardo Da Vinci ini dibuat pada tahun 1495 sampai 1498. Ukurannya 450 x 870 cm atau sekitar 15 kaki – 29 kaki.Leonardo da Vinci melukis The Last Supper pada dinding kering dengan alas di plester basah, sehingga tidak benar-benar lukisan dinding. Karena fresko tidak dapat dimodifikasi sebagai karya seniman, Leonardo malah memilih untuk menutup dinding batu dengan lapisan pitch, Gesso dan damar wangi, kemudian cat ke lapisan pemeteraian dengan tempera. Karena metode yang digunakan, potongan waktu tidak bertahan lama. Dan dalam beberapa tahun penyelesaian itu sudah mulai menunjukkan tanda-tanda kemunduran. Dua salinan awal lukisan The Last Power ini diketahui ada, mungkin karya asisten Leonardo. Salinan hampir ukuran asli, dan telah bertahan dengan kekayaan detail keaslian yang masih utuh. Pada awal 1517 lukisan mulai rusak terkelupas. Oleh Giorgio Vasari pada tahun 1556 (kurang dari enam puluh tahun setelah lukisan itu selesai) pada biografi Leonardo Da Vinci menggambarkan lukisan sebagaimana telah hancur dan sangat rusak sehingga angka-angka yang ada pada lukisan itu tak bisa dikenali. Pada tahun 1652 gambar pintu dipotong melalui lukisan, ini masih dapat dilihat sebagai struktur berbentuk lengkung tak beraturan didekat pusat lukisan. Diyakini, melalui salinan awal, bahwa kaki Yesus berada dalam posisi yang melambangkan penyaliban yang akan datang. Lukisan yang berada dibalik tirai pada tahun 1768 tergantung di atas lukisan untuk tujuan perlindungan, agar uap air yang terkandung dalam tembok tidak merusak lukisan, dan setiap kali tirai ditarik, maka cat yang ada pada lukisan ikut menempel pada lukisan.
Ruang makan kemudian kemudian digunakan sebagai penjara tersembunyi. Barezzi Stefano pada tahun 1821, seorang ahli dalam menghilangkan seluruh lukisan dinding dari dinding-dinding mereka utuh, dipanggil untuk menghapus lukisan ke lokasi yang lebih aman, Lukisan ini rusak parah sebelum menyadari bagian tengah karya Leonardo bukanlah lukisan. Barezzi kemudian mencoba untuk menempelkan kembali bagian-bagian yang rusak dengan lem. Dari 1901-1908, Luigi pertama Cavenaghi menyelesaikan studi hati-hati dari struktur lukisan, kemudian mulai membersihkannya. Pada tahun 1924 Oreste Silvestri melakukan pembersihan lebih lanjut, dan stabil beberapa bagian dengan semacam semen.
Lukisan yang mempunya banyak misteri ini telah menjadi salah satu pokok pikiran dalam mebuat buku – buku yang telah ternama. Seperti buku karangan Dan Brown seorang penulis Amerika yang menulis buku Da Vinci Code. Yaitu salah satu buku terlaris di dunia.


3. Starry Night

Seperti judul diatas"starry starry night" saya ingin menjelaskan mengenai apa itu "starry starry night". ini merupakan salah satu judul lukisan karya dari Vincent Van Gogh, pelukis Belanda yang dianggap sebagai salah satu pelukis terbesar dalam sejarah seni Eropa, Lukisan ini juga dihargai sangat mahal loh:-o bahkan kabarnya tidak ternilai dan tidak akan dilepas oleh pemiliknya(museum of modern art, New York City) dan lukisan terpajang di Museum tersebut. selain lukisan ini masih banyak lukisan terkenal lainnya buatan van gogh yang terkenal salah satunya Lukisan "Potrait Dr. Gachet" yang merupakan salah satu lukisan termahal dunia yang pernah ditawar sebesar $139,5juta USD. lukisan van gogh memang sangatlah mahal sbagai pelukis ia disetarakan lohh dengan pelukis terkenal italia Pablo Picasso*woww:-o*. lukisannya mahal karena menurut kabar dia merupakan pelukis pertama yang melukis sesuai dengan gambaran keadaan hati/perasaannya.. dan lukisannya itu juga sebagai penghibur dirinya sendiri dalam kegilaan dan kesendiriannya.
 Vincent Willem van Gogh (30 Maret 1853 – 29 Juli 1890) adalah pelukis pasca-impresionis Belanda. Lukisan-lukisan dan gambar-gambarnya termasuk karya seni yang terbaik, paling terkenal, dan paling mahal di dunia. Van Gogh dianggap sebagai salah satu pelukis terbesar dalam sejarah seni Eropa.

Pada masa mudanya Van Gogh bekerja pada sebuah perusahaan penjual karya seni, dan setelah beberapa waktu bekerja sebagai guru, ia melayani sebagai misionaris yang bekerja di wilayah pertambangan yang sangat miskin. Ia baru menjadi seniman pada tahun 1880. Mulanya karya-karyanya menggunakan warna-warna yang suram. Baru ketika di Paris ia berjumpa dengan impresionisme dan neo-impresionisme yang warna-warnanya yang lebih cerah dan gaya lukisannya dikembangkannya menjadi sebuah gaya yang unik dan mudah dikenali. Gaya lukisannya ini mencapai tingkat perkembangannya yang penuh ketika ia tinggal di Arles, Perancis.

Awalnya mengikuti tipikal pelukis di zamannya dengan gaya impresionisme. Namun ketidakpuasan terhadap pengekangan ekspresi seni oleh pakem impresionisme membuat ia beralih pada gaya ekspresionisme.

Vincent Van gogh didiagnosa menderita epilepsi yang cukup parah. Diagnosa ini dibuat oleh 2 orang dokter berbeda yang merawatnya. Van Gogh juga pernah memotong telinganya sendiri.

Pada akhir hidupnya, ia merasa dirinya menjadi gila dan akhirnya menghabiskan sisa hidup di R.S. Jiwa Saint Paul-de-Mausole di Saint-Rémy-de-Provence, Perancis. Di R.S. Jiwa Saint Paul-de-Mausole, dan dia tetap melukis hingga menjelang ajal(29 july 1890).






4. Luncheon of the Boating Party

Dia Luncheon Partai Berperahu oleh Pierre-Auguste Renoir tetap karya yang dikenal dan paling populer terbaik dari seni di Koleksi Phillips, seperti Duncan Phillips dibayangkannya ketika dia membelinya pada tahun 1923. Lukisan menangkap suasana ideal sebagai makanan teman berbagi Renoir itu, anggur, dan percakapan di balkon yang menghadap ke Sungai Seine di restoran Fournaise Maison di Chatou. Paris berbondong-bondong ke Fournaise Maison mendayung perahu ringan untuk menyewa, makan makanan yang baik, atau tetap malam.

Lukisan itu juga mencerminkan perubahan karakter masyarakat Prancis pada pertengahan sampai akhir abad 19. Restoran menyambut pelanggan banyak kelas, termasuk pengusaha, masyarakat perempuan, seniman, aktris, penulis, kritikus, penjahit, dan gadis-gadis toko. Kelompok ini beragam diwujudkan masyarakat, baru Paris modern.

Renoir tampaknya telah terdiri adegan rumit tanpa penelitian terlebih dahulu atau underdrawing. Dia juga menghabiskan bulan membuat banyak perubahan ke kanvas, lukisan tokoh-tokoh individu ketika modelnya yang tersedia, dan menambahkan kanopi bergaris di sepanjang tepi atas. Meskipun demikian, Renoir mempertahankan kesegaran visinya, bahkan saat ia direvisi, ulang, dan menciptakan sebuah karya seni indah dibuat.

Lukisan ini menggambarkan sekelompok teman Renoir's bersantai di balkon sepanjang Sungai Seine. Dalam lukisan ini Renoir telah menangkap sukacita dari kelas pertengahan akhir abad ke-19 Prancis, ini adalah lukisan hidup yang membawa kebahagiaan dan kegembiraan ke setiap ruangan.

Luncheon Partai Perkapalan
Luncheon Partai Berperahu oleh Renoir adalah lukisan yang paling terkenal dalam The Phillips Collection.
Ini karya oleh Pierre-Auguste Renoir adalah salah satu lukisan impresionis atas Prancis. Kami memberikankami memilih untuk lukisan impresionis terbaik.

Seni pecinta mengunjungi Washington DC harus meletakkan Koleksi Phillips pada mereka harus melihat daftar, karena Luncheon Partai Perkapalan.






5. Girl with a Pearl Earring

Dia melukis Girl dengan Pearl Earring (Belanda: Het Meisje bertemu de Parel) adalah salah satu pelukis Belanda masterworks Johannes Vermeer dan seperti namanya, menggunakan anting-anting mutiara untuk titik fokus. Hari ini lukisan itu disimpan dalam galeri Mauritshuis di Den Haag.

Kadang-kadang disebut sebagai "Mona Lisa dari Utara" atau "Belanda Mona Lisa".
Secara umum, sangat sedikit yang diketahui tentang Vermeer dan karya-karyanya. Lukisan ini ditandatangani "IVMeer" tapi tidak tanggal. Tidak jelas apakah pekerjaan ini ditugaskan, dan jika demikian, oleh siapa. Dalam kasus apapun, itu mungkin tidak dimaksudkan sebagai sebuah potret konvensional.

Literatur Vermeer lebih baru menunjuk ke gambar menjadi tronie, deskripsi Belanda abad ke-17 dari 'kepala' yang tidak dimaksudkan untuk menjadi sebuah potret. Setelah restorasi yang paling terbaru dari lukisan pada tahun 1994 skema warna halus dan keintiman tatapan gadis itu ke penonton telah sangat ditingkatkan.

Atas saran Victor de Stuers, yang selama bertahun-tahun mencoba untuk mencegah karya-karya Vermeer langka dari yang dijual kepada pihak luar negeri, AA Tombe des dibeli bekerja pada sebuah lelang di Den Haag pada 1881, hanya dua gulden dan tiga puluh sen. Pada saat itu, itu dalam kondisi miskin. Des Tombe tidak memiliki ahli waris dan menyumbangkan lukisan ini dan lainnya ke Mauritshuis pada tahun 1902.

Pada tahun 1937, lukisan yang sangat mirip, Sambil tersenyum Girl, pada saat itu juga dianggap oleh Vermeer, disumbangkan oleh kolektor Andrew W. Mellon ke National Gallery of Art di Washington, DC sekarang luas dianggap palsu. Vermeer ahli Arthur Wheelock mengklaim dalam sebuah studi tahun 1995 bahwa itu adalah dengan abad kedua puluh artis dan pemalsu Theo van Wijngaarden, teman Han van Meegeren.

Sebenarnya, Ini adalah potret polos seorang gadis, mungkin sebelum pernikahannya. Kurangnya menampilkan latar belakang dan warna air matanya drop anting-anting mutiara.






6. Corner of the Garden at Montgeron

Claude Monet dicat Sudut Taman di Montgeron pada tahun 1876. Department store tokoh Ernest Hoschede Monet ditugaskan untuk melukis empat panel dekoratif untuk interior rumah besar barunya, Chateau de Rottembourg di Montgeron.

Monet menghabiskan musim panas di sana, menemukan motif atas dasar indah dan luar lukisan dengan titik terang warna dalam berbagai nada. Meskipun peruntungan baru dibuat dalam spekulasi department store, Hoschede cepat jatuh ke dalam kesulitan keuangan dan tidak mampu untuk membayar lukisan.
Lanjutkan ke halaman berikutnya untuk belajar tentang Kalkun Monet, lukisan satwa liar aneh.

Dibuat pada ketinggian sangat impresionisme oleh pemimpin gerakan, Claude Monet, pekerjaan ini adalah contoh khas bagaimana seniman impresionis berusaha untuk menyampaikan sekilas lulus atau kesan alam seperti yang terlihat oleh mata manusia. Untuk tujuan ini Monet mengambil sebagai motif nya taman mekar, dan sangat berhasil menciptakan sebuah gambar hidup, alam berubah.

Mewarnai, didirikan pada kombinasi mata pada jarak apa yang di sapuan kuas sebenarnya terpisah dari warna murni, diliputi dengan siang hari dan udara, dan dinamika efek plein-udara diperkuat oleh permukaan cat bersemangat.

Salah satu dari empat panel dekoratif dimaksudkan untuk menghiasi ruang tamu besar dari chateau Rottenburg di Montgeron, itu ditugaskan oleh pemilik tempat tinggal, para pemodal Hoschede Ernest, salah satu pelanggan pertama dari Impresionis.

Tiga karya lain dicat untuk kastil adalah "Sudut Taman di Montgeron", "Kalkun" dan "The Hunt".












7. Starry Night Over the Rhone

Starry Night Over the Rhone adalah salah satu lukisan Vincent van Gogh Arles pada malam hari, itu dilukis di suatu tempat di tepi sungai yang hanya beberapa menit berjalan dua dari Gedung Kuning di Lamartine Tempat yang Van Gogh menyewa pada saat itu. Langit malam dan efek cahaya pada malam hari disediakan subyek untuk beberapa lukisannya lebih terkenal, termasuk Teras Cafe at Night (dicat awal bulan yang sama) dan kanvas kemudian dari Saint-Rémy, The Starry Night.

Sebuah sketsa dari lukisan ini disertakan dalam sebuah surat van Gogh dikirim ke temannya Eugène Boch pada 2 Oktober 1888.

Lukisan itu pertama kali dipamerkan pada tahun 1889 di pameran tahunan Société des Artistes Indépendants di Paris, bersama-sama dengan iris. Yang terakhir ditambahkan oleh Theo, sementara Vincent telah mengusulkan salah satu lukisannya dari taman umum di Arles, kemungkinan besar versi sekarang di Koleksi Phillips.

Melihat langit dari arah dermaga (jalan tepi sungai) di sisi timur dari Rhone, ke lutut sungai menuju pantai barat: turun dari utara, Rhone berubah ke kanan pada saat ini untuk mengelilingi batu di Arles yang dibangun. Dari menara Saint-Julien Saint-Trophime di sebelah kiri, penonton mengikuti tepi timur sampai ke jembatan besi yang menghubungkan Arles ke pinggiran Trinquetaille di sebelah kanan, barat bank. Ini berarti pandangan dari Lamartine Tempatkan arah selatan-barat.


Van Gogh
diumumkan dan dijelaskan komposisi ini dalam sebuah surat kepada saudaranya Theo: Termasuk sketsa kecil dari kanvas persegi 30 - singkatnya langit berbintang dilukis oleh malam, benar-benar di bawah jet gas. Langit biru jernih, air biru, tanah adalah ungu muda. Kota berwarna biru dan ungu. Gas berwarna kuning dan refleksi adalah emas kemerahan turun ke hijau-perunggu. Pada bidang aquamarine langit Beruang Besar adalah hijau berkilau dan pink, yang diam-diam pucat kontras dengan emas brutal gas. Dua patung warna-warni di latar depan pecinta.

     Ini jelas bukan tempat di mana Ursa Mayor dapat dilihat dari Tempat Lamartine: tempat umum adalah di Utara, yakni di belakang penonton.
     Latar depan menunjukkan pengerjaan ulang berat, basah-di-basah, segera setelah negara pertama selesai. Surat sketsa dieksekusi pada saat ini mungkin didasarkan pada komposisi asli.

 

8. Impresionisme


Impresionisme adalah suatu gerakan seni dari abad 19 yang dimulai dari Paris pada tahun 1860an. Nama ini awalnya dikutip dari lukisan Claude Monet,"Impression, Sunrise" ("Impression, soleil levant"). Kritikus Louis Leroy menggunakan kata ini sebagai sindiran dalam artikelnya di Le Charivari.
Karakteristik utama lukisan impresionisme adalah kuatnya goresan kuas, warna-warna cerah (bahkan banyak sekali pelukis impresionis yang mengharamkan warna hitam karena dianggap bukan bagian dari cahaya), komposisi terbuka, penekanan pada kualitas pencahayaan, subjek-subjek lukisan yang tidak terlalu menonjol, dan sudut pandang yang tidak biasa.
Pengaruh impresionisme dalam seni rupa juga merambah ke bidang musik dan sastra.
Seniman impresionisme pada awalnya terinspirasi oleh teori-teori Eugene Delacroix yang mulai merasakan ketidakpuasan terhadap perkembangan seni akademis pada masa itu yang terlalu berkonsentrasi kepada mahzab seni lukis klasik. Ia berpendapat bahwa lukisan tidak selamanya dibentuk dengan pengolahan garis secara berlebihan seperti dikembangkan oleh Ingres selama bertahun-tahun. Sebaliknya pengolahan bidang-bidang warna dengan penuh perhitungan akan menghasilkan bentuk lukisan yang tidak kalah menariknya.
Namun Delacroix sendiri bisa dianggap gagal melepaskan diri dari pengaruh pakem seni lukis akademi karena bagaimanapun lukisannya sendiri masih berkonsentrasi pada bentuk-bentuk secara ideal.
Kemudian beberapa pelukis secara radikal melanggar aturan-aturan akademis dalam pembuatan lukisan. Lukisan ini tidak lagi berkonsentrasi pada bentuk secara mendetail dengan mementingkan konturvolume, dan garis. Juga meninggalkan pengamatan struktural bentuk suatu objek. Sebaliknya, suasana didapatkan dengan menangkap kesan (impresi) cahaya yang ditangkap sekilas oleh mata. Akibatnya bentuk objek menjadi lebih sederhana, tidak seperti lukisan naturalismeatau realisme.
Pada awalnya tidak hanya lukisan still life dan potret saja yang dibuat di dalam ruangan, tetapi juga pemandangan. Hal inilah yang kemudian mendorong seniman impresionis untuk menemukan bahwa ada kesan yang berbeda didapatkan jika lukisan dibuat di area terbuka dengan langsung mengamati objek yang dibuat. Mereka memakai goresan warna-warna pendek, pecah, dan sekaligus murni (dengan arti tidak disengajakan untuk dicampur di atas palet) untuk memberikan nyawa kepada lukisan. Penekanan lukisan kemudian bergeser kepada kesan keseluruhan daripada detail-detail objek tertentu.




Saat kembali ke Paris, sekitar 1872 - 1873 ia melukis Impression, Sunrise (Impression, soleil levant) yang menggambarkan pemandangan Le Havre. lukisan ini ditampilkan dalam pameran Impresionis pertama pada 1874 dan hingga kini menjadi koleksi Musée Marmottan-Monet, Paris. Dari judul yang sebenarnya asal pilih ini, Kritikus Louis Leroy memberikan sindiran "Kaum Impresionis", yang kemudian malah terkenal sebagai identitas utama mereka.
Pada 1870, Monet and Doncieux menikah dan pada 1873 pindah ke rumah di Argenteuil di dekat Sungai Seine. Mereka mendapat anak kedua, Michel, pada 17 Maret, 1878. Istri Monet kemudian meninggal akibat tuberculosis pada 1879.
Alice Hoschedé membantu merawat kedua anak Monet. Mereka tinggal di Poissy. Pada April 1883 mereka pindahke rumah di Giverny, Eure, di Haute-Normandie, yang kemudian ditatanya dengan halaman kebun yang besar dan berusaha dilukisnya kembali hingga akhir hayatnya. Monet and Hoschedé menikah pada 1892.
Pada periode 1880-an dan 1890-an, karya Monet banyak berkutat pada eksperimen lukisan dengan berbagai variasi sudut pandang dan cahaya. Seri pertamanya adalah Katedral Rouen from dari berbagai sudut pandang dalam waktu berbeda-beda sepanjang hari. Dua puluh sudut pandang ini kemudian dipamerkan di Durand-Ruel pada tahun 1895.
Pada kurun waktu 1883 hingga 1908, Monet melakukan perjalanan ke Mediterania dan melukis banyak pemandangan darat dan laut seperti Bordighera. Bangunan penting juga menjadi subjek utama Monet di sana. Istrinya Alice meninggal pada 1911 dan anaknya Jean pada 1914.
Katarak menjangkitinya sehingga harus menjalani dua kali operasi pada1923. Lukisannya pun berubah menjadi mempunyai tonality merah, suatu hal yang wajar menjadi pemandangan sehari-hari bagi penderita katarak. Selain itu diduga ia juga terkadang bisa mendeteksi pantulan sinar ultraviolet akibat perlakuan pembedahan katarak.
Setelah operasi ia banyak menggarap ulang karya-karyanya terdahulu. Monet meninggal pada 5 Desember 1926 pada umur 86 dan dikuburkan di pemakaman gereja Giverny. Rumah dan tamannya yang sudah menjadi terkenal menjadi daya tarik utama bagi turis di Giverny.Di rumah ini juga banyak ditemukan karya-karya grafis Jepang.
Pada 2004, London, Le Parlement, Effet de Brouillard (1904), terjual lebih dari U.S. $20 juta.
10. The Poppyfield

Karyanya memecahkan rekor sebagai lukisan termahal di dunia. Sayang, ia tak menikmati sepeserpun hasil keringatnya. Depresi berat membuat ia menembakkan sebuah peluru ke dadanya.

Gustav Pauli, Direktur Bremen Art Museum Gallery, menghadapi gelombang protes dari kelompok seniman kota Bremen. Keputusannya untuk membeli lukisan The Poppyfields pada akhir tahun 1910 dengan harga DM 30 ribu membuat komunitas seni Jerman tercengang. Sebuah nilai yang tidak kecil pada masa itu.

Harga tersebut dinilai tidak masuk akal. Bagi para pemerhati seni di Jerman nilai tersebut terlalu mahal untuk sebuah lukisan pemandangan. Apalagi, lukisan itu adalah karya Vincent Van Gogh, pelukis tak terkenal berkebangsaan Belanda. Dan, jadilah protes itu kemudian dibumbui oleh isu nasionalisme.

“Spirit sebuah bangsa hanya bisa diciptakan oleh seniman yang darah dan dagingnya berasal dari bangsa tersebut. Bukan berasal dari seniman bangsa yang lain,” kata Carl Vinnen, pelukis lokal Bremen menanggapi kejadian yang jadi polemik di Bremen selama tujuh bulan sejak The Poppyfield dibeli.

Vincent Van Gogh boleh jadi belum terkenal pada masa itu. Putera sulung pasangan Theodorus Van Gogh dan Anna Cornelia née Carbentus ini adalah seorang pemurung. Ia selalu berkutat dengan pemikirannya sendiri, sebuah kebiasaan yang membuat dia mengalami gangguan psikologis. Saat usia sembilan tahun Vincent bersekolah di Zevenbergen Belanda, tempat ia belajar bahasa Perancis, Inggris dan Jerman. Di sini ia pertama kali mulai berkenalan dengan kanvas dan melatih tangannya untuk menari bersama kuas di atasnya.

Den Haag menjadi kota tujuan segera setelah ia menyelesaikan sekolahnya pada 1869. Atas bantuan Uncle Cent, salah soerang pamannya, Van Gogh magang di Goupil & Cie, sebuah agency seni yang berpusat di Paris dengan beberapa cabang di Eropa. Van Gogh lalu mulai sering mengunjungi museum dan galeri seni di Den Haag.

Ia kemudian dipindahkan ke Goupil & Cie cabang London.di tahun 1873. Di kota ini Van Gogh jatuh cinta pada seorang gadis yang juga adalah adik dari pemilik rumah. Hubungan mereka tak lama. Ketika si gadis memutuskan hubungan mereka, Van Gogh sangat terluka dan depresi. Ia sangat terguncang. Kondisi psikologisnya mulai terganggu. Van Gogh lalu pindah ke Paris.
Ia terus belajar melukis, meski kesehatannya tak cukup bagus. Ia sempat menjalani perawatan di rumah sakit selama tiga minggu karena mentalnya terganggu. Ia mulai melukis dengan menjadikan Clasina dan bayinya sebagai model, setelah selesai menjalani perawatan. Tak lama berselang Van Gogh meninggalkan Clasina dan mulai hidup untuk melukis. Ia pergi ke Drente, di bagian utara Belanda dan mendirikan studio lukisan di situ atas bantuan Theo.

2 komentar:

  1. Selamat Datang di Website OM AGUS
    Izinkan kami membantu anda
    semua dengan Angka ritual Kami..
    Kami dengan bantuan Supranatural
    Bisa menghasilkan Angka Ritual Yang Sangat
    Mengagumkan…Bisa Menerawang
    Angka Yang Bakal Keluar Untuk Toto Singapore
    Maupun Hongkong…Kami bekerja tiada henti
    Untuk Bisa menembus Angka yang bakal Keluar..
    dengan Jaminan 100% gol / Tembus…!!!!,hb=085-399-278-797
    Tapi Ingat Kami Hanya Memberikan Angka Ritual
    Kami Hanya Kepada Anda Yang Benar-benar
    dengan sangat Membutuhkan
    Angka Ritual Kami .. Kunci Kami Anda Harus
    OPTIMIS Angka Bakal Tembus…Hanya
    dengan Sebuah Optimis Anda bisa Menang…!!!
    Apakah anda Termasuk dalam Kategori Ini
    1. Di Lilit Hutang
    2. Selalu kalah Dalam Bermain Togel
    3. Barang berharga Anda udah Habis Buat Judi Togel
    4. Anda Udah ke mana-mana tapi tidak menghasilkan Solusi yang

    Jangan Anda Putus Asa…Anda udah
    berada Di blog yang sangat Tepat..
    Kami akan membantu anda semua dengan
    Angka Ritual Kami..Anda
    Cukup Mengganti Biaya Ritual Angka Nya
    Saja… Jika anda Membutuhkan Angka Ghoib
    Hasil Ritual Dari=OM AGUS, 2D,3D,4D
    di jamin Tembus 100% silahkan:
    Hub : (OM AGUS)
    (085-399-278-797)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woi om Jangan musyrik kw penipuan lah pulak ente ane mw nyarik tugas malah yg gw baca nih -_-

      Hapus